Banyak Hoax Registrasi Kartu SIM, Ini Kata Kominfo

Banyak Hoax Registrasi Kartu SIM, Ini Kata Kominfo – Setelah banyaknya kabar beredar mengenai harusnya registrasi ulang kartu SIM lama maupun kartu SIM baru, kini beredar kabar bahwa registrasi ulang kartu SIM tersebut Hoax.

Banyak Hoax Registrasi Kartu SIM, Ini Kata Kominfo

Berkenaan dengan beredarnya kabar Hoax mengenai registrasi ulang kartu SIM tersebut, Kominfo (Kementerian Komunikasi dan Informasi) membantah adanya kabar Hoax tersebut.

Banyak yang beranggapan bahwa Kominfo kurang sosialisasi dalam menyebarkan berita mengenai registrasi ulang kartu SIM tersebut, namun Kominfo berpendapat bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan operator seluler untuk mensosialisasikan Registrasi ulang kartu SIM lama maupun baru.

Baca juga : 

Plt Kepala Biro Humas Kemkominfo, Noor Iza mengatakan pemerintah dan operator seluler terus memberikan informasi kepada masyarakat mengenai program tersebut.

Kemunculan hoax justru dinilai sebagai kemungkinan besarnya antusisme masyarakat, sehingga banyak orang tak bertanggung jawab memanfaatkan hal tersebut.

“Ini bukan karena kurang sosialisasi. Bisa jadi karena ada antusiasme yang besar, sehingga banyak yang memanfaatkan untuk kepentingan kelompok atau pribadi mereka,” tutur Noor Iza yang dilansir dari liputan6.com.

Salah satu bentuk sosialisasi dari pemerintah dan operator seluler adalah SMS yang dikirim atas nama Kominfo kepada para pelanggan prabayar. Pesan tersebut berisi imbauan untuk melakukan registrasi melalui SMS atau situs web yang sudah disediakan oleh masing-masing operator seluler.

Sejak pemerintah mengumumkan soal registrasi kartu SIM, banyak hoax yang beredar di masyarakat melalui aplikasi pesan singkat. Beberapa di antaranya adalah soal registrasi kartu SIM yang disebut bukan program pemerintah dan harus menggunakan nama ibu kandung untuk melakukan pendaftaran.

Noor Iza mengimbau masyarakat agar tidak tertipu dengan hoax tersebut. “Registrasi prabayar adalah program resmi Kemkominfo dan bekerjasama dengan operator seluler. Jadi jangan percaya dengan hoax. Informasi yang benar berasal dari Kemkominfo dan operator seluler,” ungkapnya.

Seperti diketahui, Kemkominfo berkerjasama dengan para operator seluler menggelar program registrasi kartu SIM prabayar mulai Selasa (31/10/2017). Untuk pelanggan lama, diberikan batas akhir tervalidasi pada 28 Februari 2018.

Pelanggan mendaftarkan nomor telepon mereka dengan menyertakan Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan nomor Kartu Keluarga (KK), kemudian dikirim melalui pesan singkat ke nomor 4444.

SMS registrasi kartu SIM baru dan ulang tidak dikenakan biaya. Data NIK dan KK dijamin aman, mengingat operator seluler telah memiliki ISO 27001 dan juga telah ada Peraturan Menteri Kominfo tentang Perlindungan Data Pribadi.